Thursday , 21 January 2021

Mengintip Dapur masakan untuk Jemaah Haji

  • 18 July, 2018  19:34:30 

  • Konsumsi yang didapatkan jamaah  calon haji di Tanah Suci tahun ini tergolong istimewa. Selain jumlah paket katering yang diterima lebih banyak dibanding tahun lalu, citarasanya juga diupayakan khas masakan Tanah Air.

    Tim Media Center Haji (MCH) diajak menengok proses pengadaan konsumsi tersebut oleh perusahaan Al Ahmadi di wilayah Al Azizia, Madinah, Rabu (18/7) pagi waktu setempat. Dapur yang digunakan memasak masakan untuk jamaah berukuran selebar lapangan basket.

    Sebagaiamana dikutip dari laman Republika.co.id, melaporkan, ada belasan tungku besar serta dapur khusus untuk memotong daging. Saat masuk, tidak tercium bau masakan yang baru diselesaikan pada subuh hari tersebut. Lantai dapur juga telah kering selepas dibersihkan.

    Baca juga :  Israel Larang Pemeluk Kristen Gaza Ziarahi Betlehem

    Saat tiba, para pekerja sedang mengepak masakan di wadah alumunium untuk menjaga kehangatan. Pada wadah untuk makan siang itu tertulis juga jangka waktu ideal mengonsumsi. Paket yang dipak untuk makan siang, tertulis bahwa ia sebaiknya dimakan sebelum pukul 15.00 waktu setempat.

    Puluhan pekerja berseragam biru nampak melakukan pengepakan tersebut. Mereka menggunakan sarung tangan plastik higienis dan penutup rambut serta apron plastik. Sebelum masakan diberangkatkan, paket dimasukkan ke dalam kotak penjaga suhu lalu ke truk box untuk menuju ke pemondokan.

    Tim MCH juga dipersilakan mencoba menu hari itu. Menunya terdiri atas ayam filet tepung asam manis, sayur tumis brokoli, dan jamur, nasi putih.

    Baca juga :  Jemaah Haji Diberangkatkan ke Arafah Hari Ini

    Rasa ayamnya terasa agak pedas dengan rasa yang lebih dekat bumbu-bumbu Indonesia. Ada bawang putih terasa di masakan tersebut. Gurihnya juga pas dengan lidah Indonesia. Nasi yang digunakan merupakan beras Thailand. Ia berbeda dengan jenis nasi pera ala India atau Timur Tengah.

    Kabid Konsumsi PPIH Arab Saudi Ahmad Abdullah mengatakan, mereka mengontrak 15 perusahaan untuk menyediakan masakan untuk jamaah. Seluruhnya menggunakan chef dari Indonesia meski pemiliknya rata-rata warga Arab Saudi. “Yang istimewa kita melatih dan mensertifikasi semua juru masak di Madinah dan sekarang sedang berjalan sertifikasi di Makkah,” kata Ahmad Abdullah di Madinah, Rabu (18/7).

    Tak hanya melakukan sertifikasi, PPIH Arab Saudi juga akan melakukan pemeriksaan harian terkait operasional dapur dan pengawasan saat distribus dan pascadistribusi. “Hal ini untuk meningkatkan kualitas konsumsi jamaah,” kata Ahmad Abdullah. (Rep)

     419 total views,  2 views today

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *

    Social media & sharing icons powered by UltimatelySocial