Ajaran Rasulullah Ketika Seseorang Terlilit Hutang

  • 18 September, 2018  10:48:09 

  • Dalam hidup ini, nasib seorang manusia senantiasa berputar. Suatu waktu dia berada di kejayaan. Pada kurun lain, dia mengalami kejatuhan, semisal dibebani dengan besarnya utang.

    Ajaran Islam tidak mengharamkan utang. Hanya saja, ada batasannya, yakni utang dan piutang tidak boleh disertai dengan riba. Ingatlah surah al-Baqarah ayat 276 yang artinya, “Allah memusnahkan riba dan menyuburkan sedekah. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang tetap dalam kekafiran, dan selalu berbuat dosa.”

    Pada zaman Rasulullah SAW, ada seseorang yang terlilit utang. Dialah Abu Umamah, seorang Anshar. Di dalam masjid, dia tampak merenung dan gelisah. Nabi Muhammad SAW kemudian mendekati dan menyapanya.

    Beliau pun bertanya, “Wahai sahabatku, mengapa engkau tetap berada di dalam masjid ini, sementara kini bukan waktunya shalat?”

    Baca juga :  Call For Papers Muktamar Pemikiran Santri

    Untuk sesaat, yang ditanya bingung hendak menjawab apa. Dengan menarik nafas panjang, Abu Umamah pun menjelaskan, “Wahai Rasulullah, saya memang sedang cemas karena memikirkan besarnya utang yang melilit saya.”

    Mendengar jawaban itu, Nabi SAW tertegun. Keadaan Madinah saat itu belum begitu baik untuk urusan bisnis. Masih banyak kaum Anshar dan Muhajirin yang serba kekurangan sehingga terpaksa meminjam uang untuk sekadar memenuhi kebutuhan sehari-hari.

    “Maukah engkau kuajari doa yang ketika engkau ucapkan dengan sungguh-sungguh, Allah SWT akan meniadakan kecemasanmu dan membuat utangmu terbayar?” kata Nabi SAW agar sahabatnya itu terhibur.

    “Tentu, ya Rasulullah.”

    “Manakala engkau memasuki waktu pagi dan petang, ucapkanlah, ‘Allahumma inni a’udzubika mina al-hammi wa al-hazani, wa a’udzubika mina al-‘ajzi wa al-kasali, wa a’udzubika mina al-jubni wa al-bukhli, wa a’udzubika min ghalabati ad-daini wa qahri ar-rijaal‘ (Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari kegelisahan dan rasa sedih, dan aku berlindung kepada-Mu dari sifat lemah dan kemalasan, dan aku berlindung kepada-Mu dari sikap pengecut dan kikir, dan aku berlindung kepada-Mu dari beban utang dan penindasan oleh orang),” sabda beliau.

    Baca juga :  Mengenal Empat Imam Mazhab

    Wajah Abu Umamah tidak lagi menunjukkan kesedihan. Perasaannya dipenuhi suka cita.

    Dengan penuh semangat, dia pun mengucapkan terima kasih kepada Rasulullah SAW dan meminta izin meninggalkan masjid. Amalan dari Nabi SAW dilakukannya secara rutin. Akhirnya, perlahan-lahan utang yang membebaninya lunas terbayar. (Rep)

    250 total views, 4 views today

    Please follow and like us:

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *

    Social media & sharing icons powered by UltimatelySocial