Wednesday , 17 July 2019

Bocah Palestina Usia 4 Tahun Meninggal Akibat Luka Tembakan Israel

  • 12 December, 2018  21:35:37 

  • Mathlanews,-Anak laki-laki Palestina, Abu Abed , berusia empat tahun meninggal karena luka dari tembakan Israel setelah terluka oleh pecahan peluru, saat protes terhadap blokade Israel, dalam  protes rutin di dekat pagar dengan Israel, kata otoritas kesehatan Gaza.

    Juru bicara Departemen Kesehatan, Ashraf al-Qidra, mengatakan bahwa Ahmed Abu Abed meninggal  pada hari Selasa.

    “Ahmed Abu Abed, yang berusia empat tahun dan delapan bulan, meninggal akibat luka yang dia terima Jumat lalu di timur Khan Younis,” kata al-Qudra dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa.

    Sebagaimana dilansir dari laman Aljazeera, Ayah Ahmed,  Yasser Abu Abed, mengatakan bahwa putranya terluka karena pecahan peluru ketika ia ditembak selama demonstrasi Jumat rutin  yang dijuluki the Great March of Return.

    Baca juga :  Pelatihan Pengembangan Kompetensi Guru yang Berkesan

    “Putraku menyelamatkan hidupku,” kata pria 36 tahun itu.  Yasser adalah ayah dari empat anak lain dan telah menganggur selama tujuh tahun terakhir.  Menurut dia, Ahmed, yang termuda di antara saudara-saudaranya, bersikeras bergabung dengan ayahnya pada 10 Desember.

    “Saya tidak pernah terbiasa membawanya bersamaku,” Yasser, yang secara teratur menghadiri demonstrasi hari Jumat, mengatakan. “Kami hanya meminta hak dasar.”

    Para penembak jitu Israel mulai menembaki orang-orang Palestina segera setelah mereka tiba di tempat kejadian, dengan cara paling “acak”, kata Yasser.

    “Kami berada beberapa ratus meter dari pagar ketika tentara Israel mulai menembaki kami. Rasanya seperti bom, begitu keras dan menakutkan,” katanya.

    Sementara Yasser ditembak di lengan, Ahmed menderita luka dari pecahan peluru di perutnya, leher dan mata kanan, yang mempengaruhi otak dan sistem saraf pusatnya.

    Baca juga :  Menggebyarkan Produk Halal dari Masjid ke Masjid

    Dia menghabiskan empat hari di perawatan intensif sebelum dia menyerah pada luka-lukanya.

    “Semuanya terjadi begitu cepat. Dari saat kami tiba sampai saat kami ditembak, hanya kurang dari dua menit yang berlalu,” katanya.

    “Yang kami inginkan adalah melihat blokade di Gaza berakhir”.

    Militer Israel mengatakan pada hari Rabu sedang meninjau insiden itu sambil menuduh Hamas – kelompok yang mengatur Jalur Gaza – menggunakan penduduk sebagai perlindungan atas serangan.

    SumberAl Jazeera

    270 total views, 2 views today

    Please follow and like us:

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *

    Social media & sharing icons powered by UltimatelySocial