Friday , 12 July 2019

Kongres Muslimah ke II, soroti Ketahanan Keluarga

  • 16 December, 2018  21:40:19 

  • Mathlanews,-Komisi Perempuan, Remaja dan Keluarga (PRK) Majelis Ulama Indonesia (MUI) akan menggelar Kongres Muslimah Indonesia ke-2 di Hotel Grand Cempaka, Jakarta pada 17-19 Desember 2018.

    Tema utama kongres tersebut yaitu “Ketahanan Keluarga dalam Membentuk Generasi Berkualitas di Era Globalisasi”.

    Ketua Komisi PRK MUI Pusat, Azizah mengatakan, menurut Islam, perempuan adalah tiang negara. Jika perempuan baik akhlak dan akidahnya, negaranya akan baik. Tapi jika perempuan buruk akhlak dan akidahnya, negaranya akan hancur.

    “Fokus perhatian kita (adalah) kesadaran perempuan, bagaimana (supaya) perempuan bisa mengembangankan potensi dirinya sesuai tuntunan agama,” kata Azizah , Ahad (16/12).

    Ia menerangkan, ajaran Islam memandang seorang ibu sebagai al-ummu madrasatul ula, yakni sekolah pertama dan utama bagi anak-anak mereka. Artinya seorang ibu yang membentuk keperibadian dan akhlak generasi muda.

    Baca juga :  Apel Akbar PCI MA Merekatkan Ikatan Mathla'ul Anwar

    Seorang ibu mendidik anaknya saat masih bayi, balita dan selama usia pertumbuhan. Sehingga, anak tersebut pada masa remaja dan dewasa bisa menjadi manusia yang sesuai dengan ajaran agama. Akhlaknya mulia dan akidahnya murni sesuai dengan ajaran Islam.

    Azizah menegaskan, Komisi PRK MUI peduli terhadap masalah ketahanan keluarga. Komisi PRK MUI sudah melahirkan buku yang isinya tentang ketahaan keluarga dari berbagai aspek. Berawal dari ketahanan keluarga menjadi ketahanan nasional.

    “Mengapa kita angkat ketahanan keluarga, kita menuju yang lebih besar yakni ketahanan nasional,” ujarnya.

    Ia berharap, melalui kongres tersebut dapat menghasilkan sinergitas antara Komisi PRK MUI dan pemerintah. Supaya pemerintah ikut proaktif terhadap isu-isu atau masalah-masalah perempuan.

    Baca juga :  Kenalkan Rukun Islam ke 5 sejak Dini, MI MA Pontianak selenggarakan Manasik

    Komisi PRK MUI ingin memberi kesadaran kepada perempuan agar mereka sadar memaksimalkan peran mereka di berbagai lini yaitu politik, ekonomi, dan sosial. Supaya mereka juga bisa membentuk keluarga yang sesuai dengan Alquran dan sunah Rasulullah SAW.  (Rep)

     

    260 total views, 2 views today

    Please follow and like us:

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *

    Social media & sharing icons powered by UltimatelySocial